Tuesday, June 21, 2011

patin dan tempoyak

patin di sungai durian di pokok dalam periok bertemu juga...lebih kurang seperti lagu nyanyian adibah noor...ikan dilaut asam di darat...

ini adalah sambungan cerita kampung teman...kuala kangsar...i love this small town very much...walaupun kkida tak dibesarkan di kuala kangsar kerana ayah kkida seorang tentera yang berpindah randah dari utara ke selatan timur ke barat...namun akhirnya ayah kkida kembali ke kampung halamamnya, kota lama kiri buat selama-lamanya...
itulah antara sebab kenapa kkida rasa sangat hampir dengan KK...tambahan pula adik kkida yang bongsu kini tinggal di kuala...maka memang tak kemanalah teman... oklah, berbalik kepada cerita patin dan tempoyak...semalam mak kkida ajak gi cari ikan patin sungai...maka kkida pun turutlah...lokasinya tak jauh dari rumah...dan orang yang buat projek bela ikan ni pun bukan orang lain....sepupu sepapat dengan mak kkida...tempatnya cantik...terdapat beberapa jenis ikan yang di bela dalam sangkar yang didirikan di tepian sungai perak yang cantik tu...

kkida ingat nak suruh mak kkida yang memang pakar gulai tempoyak tu buatkan gulai tempoyak, nak bawa balik KL...masak tempoyak patin fresh dari sungai....memanglah sedap... foto atas...dalam petak-petak tu terdapat banyak ikan....mengeletek-ngeletek bila di tarik jaringnya....geram betullah... cantikkan ikan patin ni...besar....kkida beli 3 ekor saiz yang serupa....harganya RM 30 untuk 3 ekor...murah weh! pakcik nilah yang punya tempat ini... nilah rupanya ikan yang dah disiang...sangat fresh nampakkan...darahnya merah...dan isinya kurang lemak... inilah rupa gulai tempoyak mak kkida...resepi tempoyak mak kkida ni ada kat blog ni...kena gi cari sendiri yek!
kkida bawa balik KL sikit gulai tempoyak opah ni...teringat kat anak dara yang tinggal tak ikut balik kuala semalam...eka...dia sibuk dengan final paper and projek...

tempoyak tu opah buat sendiri...durian dari pokok belakang rumah...buah duriannya sedap dan cantik tapi habis di punah dik che nyet dengan sengaja...tinggallah sikit-sikit saki baki untuk buat tempoyak dan makan...:/

sedara mak kkida ni pun ada buat beberapa buah chalet kecil-kecil kat tepi sungai untuk disewakan...siap package dengan breakfast sekali....masa kkida datang nak beli ikan ada dalam 10 orang sekeluarga sedang breakfast kat restoran pakcik ni....malam juga restoran ni beroperasi...mungkin kena bookinglah agaknya....kkida tak teringat pula nak ambil phone number pakcik ni...tidak bolehlah tolong promo kat sini...:)

1 comment:

  1. salam ziarah..kenapa ye masyarakat jawa seperti saya jarang masak ikan patin.

    ReplyDelete